Prabowo Lancarkan Serangan soal Penjualan Indosat pada Era Megawati, Ini Jawaban Jokowi

Calon Presiden nomor urut 2 Joko Widodo dalam acara Debat Capres 2014 putaran ketiga di Hotel Holiday Inn, Kemayoran, Jakarta, Minggu (22/6/2014) malam. Debat capres kali ini mengangkat tema ‘Politik Internasional dan Ketahanan Nasional’ | KOMPAS IMAGES / RODERICK ADRIAN MOZES | Dibaca 34

JAKARTA – Angpao888.com : Debat kandidat ketiga antar-calon presiden memasuki tahap saling melemparkan pertanyaan, Minggu (22/6/2014). Dalam sesi ini, calon presiden Prabowo Subianto memberikan pertanyaan soal penjualan Indosat yang pernah dilakukan pada masa pemerintahan Presiden kelima RI Megawati Soekarnoputri.

“Kalau bicara drone dan sebagainya, masalah satelit jadi sangat strategis dalam ketahanan nasional kita. Masalahnya, waktu pemerintahan dipimpin Megawati menjual perusahaan sangat strategis, Indosat, yang saat itu punya dua posisi geostasioner di atas wilayah udara. Apabila jadi presiden, apa langkah Bapak? Apa akan beli kembali?” tanya Prabowo.

Menjawab pertanyaan itu, Jokowi menjelaskan kondisi ekonomi pada 1998, di mana kondisi ekonomi masih belum baik. Jokowi meminta agar prabowo tidak melihat kondisi ekonomi Indonesia saat ini yang cukup baik.

“Tapi, bicaralah saat krisis keuangan, APBN kita berat. Waktu Indosat kita jual, harusnya dilihat ada klausul apa di situ,” ujarnya.

Jokowi memaparkan bahwa salah satu klausul yang disepakati pemerintah saat melepas saham Indosat ketika itu adalah adanya opsi Indosat kembali dibeli. “Ke depan harus kita buy back, ambil kembali saham jadi milik kita sendiri. Oleh karena itu, ke depan, pertumbuhan ekonomi kita harus di atas 7 persen,” jawab Jokowi.

Pada masa pelaksanaan pemilihan presiden kali ini, isu masalah pelepasan aset negara kepada pihak asing ditujukan kepada Jokowi. Hal ini tidak lepas dari keputusan Megawati yang menjual Indosat kepada Singapore Technologies Telemedia (STT).

Oleh Sabrina Asril | Kompas.com 

Comment Here